Friday, March 6, 2009

Kisah Diriku

Setelah sekian lama teman menulis kat blog ini..biasanya teman akan bawakkan kisah orang lain sebagai contoh untuk kalian semua..belum pernah rasanya teman bawakkan contoh berkaitan diri teman sendiri..

Teman bukan taknak kongsikan apa yang teman lalui..tetapi rasanya pengalaman sahabat-sahabat yang lain lebih afdal untuk teman kongsikan bersama kalian.

Tapi hari ini teman terasa nak berkongsi perihal diri teman sendiri. Harapan teman agar dari kisah teman ini, kalian dapat mengambil secebis panduan untuk iktibar kepada kehidupan kalian. Pengalaman teman bukanlah yang terbaik pun. Cuma sekadar perkongsian kisah dengan kalian semua.

Alhamdulillah..teman rasa bersyukur sangat sebab Allah damparkan teman di bumi yang pernah dijijak para nabi ini. Tanggal 16 September 2005 pertama kali kaki teman menjejaki bumi penuh barakah ini. Rasa bersyukur tidak terhingga pada Allah kerana diberikan kesempatan untuk sampai ke bumi Mesir ini. Sehingga ke saat ini, sudah 3 tahun lebih teman belajar hidup berdikari di bumi yang cukup asing bagi teman ini.

Sesampai teman ke ardhil kinanah ini, teman ditempatkan di rumah negeri yang berada di Hayyu Sabieq..dugaan dan cabaran pertama yang perlu teman tempuhi adalah nak menyesuaikan diri dengan keadaan insan di sekeliling yang tidak teman kenali. Alhamdulillah nak menyesuaikan diri bersama mereka tidaklah sesuatu yang susah. 2 bulan bersama rakan-rakan sebelum menghadapi 'tahdid mustawa' cukup meninggalkan kenangan untuk teman di sini. Rasa kekeluargaan antara kami membuatkan kami cukup mesra.

Pelajar muadalah 2005 adalah group pertama yang terpaksa menempuh peperiksaan tahdid mustawa. Peperiksaan yang akan menetapkan tahun berapa yang akan kami duduki nanti.Bermacam berita yang kami dapat selama menantikan peperiksaan tersebut. Ada yang mengatakan peperiksaan tersebut dibatalkan. Ada pulak berita sampai, peperiksaan akan diadakan jugak, tapi periksa pekara-perkara asas jer. AlQuran pun tidak akan ditanya semasa peperiksaan itu nanti. Begitulah desas desus yang kami dengar.

Tiba hari peperiksaan, terkejut melihat kertas soalan, terdapat soalan AlQuran dan beberapa soalan yang tak pernah teman pelajari di Malaysia. Tapi diri ini ketika itu sudahpun berada di dalam dewan peperiksaan. Nak taknak kene buat jugak.

Teringat ucapan mak dan ayah semasa memberikan kata-kata semangat pada teman. Semua di Malaysia mendoakan teman. Sedih rasanya kalau harapan mereka itu teman abaikan. Jadi dengan semangat untuk merealisasikan hajat semua, teman menghadapi peperiksaan tersebut. Takkan nak mengalah di tengah jalan kan. Nak sampai ke Mesir tu pun bukan nya dekat.

Satu suasana peperiksaan yang baru bagi teman. Mana taknya..di Malaysia kalau kita periksa, suasana sepi tanpa ada sebarang percakapan dan gurauan. Yang kedengaran hanyalah bunyi pen sedang menari di atas kertas. Tapi di Mesir suasana itu jauh sekali. Gurauan dan pekikan penjaga peperiksaan menambahkan kekusutan untuk kita mengingatkan kembali apa yang telah kita pelajari.

Kami keluar dari dewan peperiksaan dengan keadaan diri yang buat-buat happy. Bila ditanya pada sahabat-sahabat lain, jawapan yang sama diberikan seperti teman berikan pada orang lain. Berserah pada Allah jer la...itulah jawapan rata-rata dari kami.

Nak menunggu result pun bukan seminggu dua. Sebulan baru result kami keluar. Sebelum keputusan diumumkan, ada lagi desas desus yang mengatakan kalau yang tak lulus terpaksa memasuki tahun pertama semula. Ya Allah peritnya..

Teman telefon mak dan ayah mengadukan hal tersebut. Teman nyatakan kalau dapat tahun 1@2..teman ingat nak balik je sambung pengajian di institusi dalam negara. Macam biasa lah, ayah akan serahkan segala keputusan pada tangan teman sendiri.

"Buatlah keputusan yang terbaik untuk Yop, mak ngan ayah akan ikut kalau itu yang terbaik untuk yop " itulah ungkapan dari ayah masa teman mengadukan masalah yang mungkin bakal ditempuh.

Sambutan perayaan Aidilfitri pada tahun tersebut adalah sambutan perayaan pertama teman berjauhan dengan keluarga. Alhamdulillah sambutan bersama rakan disini dapat mengubat rindu pada keluarga.

Setelah sebulan menanti, akhirnya apa yang kami nanti-nantikan selama ini akan diumumkan. Tapi tarikh pengumuman keputusan itu tak diberitahu. Teman masih ingat pada hari keputusan diumumkan, teman dalam perjalanan pulang dari Mansurah kerana pergi menghantar barang untuk kawan mak sedara teman.

Tetiba henpon Samsung teman berbunyi. Mesej dari Salleh rupanya. "Mabruk yop, caya la bro, engko lulus la"..terkejut teman baca mesej tesebut. Dalam keadaan tak percaya pada msg tersebut, teman telepon si Salleh.

"Woi..jangan main-main wei..hang tipu aku siap la nanti " itujer yang teman cakap pada dia.

"Hang balik la dulu..mai tengok sendiri " jawab Salleh.

Masa tu teman di airport sebab masa balik dari Mansurah tu teman tumpang tramco budak mansurah yang nak pi ambik kawan diorang di airport. Sampai je kat rumah Perak..pakat-pakat dok ucap mabruk pada teman. Teman tak pecaya lagi sebenarnya, sebab dari peperiksaan yang teman lalui hari tuh, susah rasanya utk teman lulus. Teman disuruh lihat sendiri di papan kenyataan.

Ya Allah...apakah benar yang aku lihat ketika ini. Rasa tidak percaya pada apa yang sedang berlaku tersebut. Dari lebih kurang 100 orang pelajar Perak kalau tak silap teman yang menghadapi peperiksaan tersebut, hanya 10 orang yang lulus. Salah seorang dari mereka adalah insan yang bernama Mohd Zulfadli Bin Mohd Arif.

Rasa syukur yang tidak terhingga teman panjatkan pada Allah. Ya Allah..aku tunduk sujud kepadaMu bagi menunjukkan rasa syukurku padaMu ya Allah..Terima kasih ya Allah..mengalir airmata teman masa tu. Airmata kegembiraan.. Terus sahaja teman ke cc untuk mengkhabarkan berita gembira tersebut pada keluarga.

Taktau la macam mana rasa seronok nyer mak ngan ayah masa tu. Hanya ucapan tahniah yang mereka zahirkan pada teman.

Itulah kisah teman seawal sampainya teman ke ardhil kinanah ini. Sudah 3 tahun lebih teman disini. Sepatutnya kalau mengikut jangkaan asal, hanya setahun teman di sini. Kawan-kawan yang mana berada di tahun 2 dan 3 setelah mendapat keputusan dulu, kini sudahpun pulang ke tanahair membina hidup masing-masing.

Sedih sebenarnya teman nak kongsikan kisah ini dengan kalian. Hidup disini sekarang ini sunyi. Kawan-kawan yang rapat semua dah balik ke Malaysia. Dalam umur sekarang yang sepatutnya teman menyara keluarga, tapi teman masih disini untuk menghabiskan baki madah yang teman ada sekarang ini.

Tapi teman tahu, kesedihan dan kesunyian ini adalah sebagai penaik semangat untuk teman. Kisah teman rasanya belum cukup susah untuk disedihkan. Masih banyak lagi kisah-kisah orang lain yang perlu berdepan dengan pelbagai lagi masalah dalam kehidupan mereka. Ujian dan cabaran yang Allah berikan ini sebagai satu jalan untuk teman sedar diri.

Ujian ini sebagai satu cara untuk Allah beri peringatan pada teman supaya lebih banyak mendekatkan diri denganNya. Dalam setiap urusan yang kita lakukan, perlu kita ingat dan sedar semuanya Allah yang tetapkan. Usaha la banyak mana pun, kalau Allah kata tak, tak berjaya jugak kita. So kita semua kene perbanyakkan ibadat dan mendekatkan diri kita denganNya.

Sebagai pengajaran dari kisah teman ini,marilah kita sama-sama hayati dan muhasabah semula diri kita. Nikmat yang Allah berikan pada kita, Allah boleh tarik anytime. Kejayaan kita pada masa sekarang belum tentu berterusan menjadi milik kita. Kadang-kadang kita terlupa dengan kejayaan yang kita perolehi itulah akan membuatkan diri kita jauh dariNya.

Ya Allah..Engkau berikanlah kejayaan untukku..Engkau berkatikanlah kejayaan yang aku perolehi tersebut. Janganlah Engkau uji aku dengan ujian yang tidak mampu untuk aku tempuhi. Engkau berikanlah kejayaan dan keberkatan hidup pada insan-insan yang aku sayangi..Amin..


2 comments:

Munaliza said...

Ooo...itu kisahnya...
baru hari ni tahu...
hampir sebulan,hari ni baru kenal...
selama ni kenal muka je...
tapi rasa mesra tu macam dah
bertahun kenal.

Janji Allah,orang yang berusaha
dan bertawakkal adalah hampir
dengan nya...
InsyaAllah kejayaan akam menjelma.

Mohd Zulfadli said...

ermm baru ni pun saya nak kongsikan ngan semua..

insya Allah..moga2 doa ummi dimakbulkan Allah..amin..